https://oto.alber.id/2021/12/kisah-dibalik-bagaimana-danny-koker.html

Kisah Dibalik Bagaimana Danny Koker Menemukan Stutz IV-Porte 1979 milik Barry White

Danny 'The Count' Koker makan, minum, dan menghirup mobil klasik . Danny adalah pentolan Counting Cars yang terkenal dan mengenakan bandana . Serial TV terkenal, yang menampilkan dia dan timnya di Count's Kustoms di Las Vegas memulihkan dan menyesuaikan mobil dan sepeda motor klasik.

Koker memiliki pengetahuan yang luar biasa tentang mobil. Setiap episode acaranya berisi beberapa cerita keren yang menggambarkan sebelum dan sesudah transformasi. Slogannya yang terkenal adalah "Kami menemukan mereka, membaliknya, dan terkadang saya menyimpannya".

Tim mengambil kira-kira tiga puluh hingga empat puluh proyek setahun. Dan tidak ada kekurangan permintaan untuk layanan mereka. Di episode 12 musim pertama, mereka meliput salah satu proyek favorit Danny; sebuah Stutz IV-Porte 1979 yang dimiliki oleh penyanyi-penulis lagu soul legendaris Barry white.

Danny kebetulan adalah teman lama janda Barry, Glodean White. Dan setahun sebelum mereka memfilmkan episode tersebut, dia mendekatinya dan bertanya apakah dia akan membantunya menemukan mobil. Mobil yang sangat istimewa. Mobil terakhir yang dimiliki dan dikendarai Barry.

Dalam pertunjukan itu, Danny memperkirakan bahwa Stutz IV Porte, dari Stutz Motor Company yang terkenal, seperti Barry's, akan berharga $70.000 pada tahun 1979. Stutz memproduksi limusin dan sedan kelas atas pada tahun tujuh puluhan dan delapan puluhan. Danny menyebut IV Porte sebagai 'Mobil Para Raja', karena pada masa itu merupakan perjalanan yang sangat populer di kalangan bangsawan Hollywood. Elvis Presley , Dean Martin, Lucille Ball dan Sammy Davies Jr, semuanya memiliki satu.

Pencarian Dan Penyelamatan: Barry White's Stutz IV Porte

Sebenarnya ada dua cerita seputar penemuan mobil Barry. Yang sedikit bertentangan satu sama lain. Satu cerita dari majalah Apex Automotive melaporkan bahwa Danny sedang bersama tim produksinya pada saat pencarian. Dan sementara mereka secara aktif menjelajahi area Vegas untuk itu, salah satu produser menyuruhnya untuk berbelok ke kiri, tapi dia salah mengambil kanan, dan entah bagaimana tersandung padanya. Diparkir di jalan masuk.

Acara TV , bagaimanapun, menceritakan kisah yang sedikit berbeda. Ini menunjukkan Big Ryan (salah satu kru Danny) memberi tahu Danny bahwa dia pikir dia mungkin telah melihat mobil di pusat kota. Dan dia mengantar Danny yang terlihat sangat senang langsung ke sana, ketika mencoba menyanyikan lagu-lagu Barry White di jalan.

Either way, mereka berhasil menemukan Stutz yang terlihat seperti mobil bekas Barry. Danny benar-benar senang dengan prospek menyatukan kembali keluarga Putih dengan mobil tua Barry, tapi dia masih tidak yakin apakah itu mobil asli yang dimiliki dan dikendarai Barry.

Dengan kamera bergulir mereka berhenti di luar properti perumahan yang memiliki Stutz berwarna krem ​​​​di jalan masuk. Ini pertama kalinya Danny melihat mobil itu. Dan pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan bahwa itu pasti telah melihat hari yang lebih baik. Sudah cukup lama duduk di luar. Catnya lapuk, krom menunjukkan tanda-tanda karat dan salah satu kaca spion menempel dengan lakban.

Ketika mereka berbicara dengan pemiliknya, dia memberi tahu mereka bahwa dia hanya ingin melihat mobil itu hilang, bahwa itu bukan jenis mobil yang akan dia kendarai, dan bahwa dia membutuhkan ruang jalan masuk. Anehnya, dia sama sekali tidak tahu bahwa mobilnya pernah dimiliki oleh Raja Jiwa, Barry White. Dia menerimanya sebagai pembayaran hutang, dan tidak peduli dengan itu sejak mengambil kepemilikan.

Saat mereka melihat ke atas mobil, Danny menoleh ke Ryan dan berkata, "Jika kita melihat ke bagasi, dan ada bulu putih di sana—itu mobil Barry". Jadi dengan banyak kegembiraan dan sedikit gentar, mereka menarik bagasi. Dan lihatlah, ia memang memiliki bulu. Bulunya tidak begitu putih sekarang, usia telah mengubahnya menjadi warna krem ​​​​emas.

Danny tersenyum lebar dan memberi tahu pemiliknya kabar baik. Dia menginginkannya. Dan setelah negosiasi singkat, dia memasukkannya ke dalam pickupnya, setelah membayar hanya $8.500 untuk itu. Jadi Stutz IV Barry White, yang telah hilang begitu lama, sekarang ditemukan. Dan sudah waktunya bagi tim untuk mengerjakannya.

Memulihkan dan Membuka: Stutz IV Porte dari Barry White

Stutz menghasilkan Porte IV antara 1979 hingga 1981, dan hanya membuat lima puluh dari mereka. Berdasarkan platform Pontiac Bonneville/Oldsmobile 88, banyak dari kapal penjelajah premium ini sangat dipersonalisasi untuk pemiliknya yang kaya. Beberapa dengan aksesoris emas 24 Karat. Di bawah kap, mereka membawa mesin V8 5,7 liter, yang awalnya menghasilkan 165 tenaga kuda.

Penjelasan singkat dari Glodean White adalah untuk menghemat biaya dan menjaganya tetap orisinal mungkin. Yang ternyata menjadi tantangan nyata bagi Koker dan krunya . Pasalnya, suku cadang sedan klasik mewah tua ini tidak mudah ditemukan. Jadi tim membuat banyak bagian yang dipesan lebih dahulu untuk itu. Satu hal yang tim cukup baik juga, adalah pekerjaan cat. 

Danny menginstruksikan mereka untuk mengecat mobil two-tone yang tampak lelah dengan warna putih mutiara, dengan rok root beer brown. Dan mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik di atasnya, hasil akhirnya luar biasa.

Emosi memuncak saat mereka mengeluarkan mobil yang berkilauan dari garasi dan Glodean yang menangis melihatnya untuk pertama kalinya setelah bertahun-tahun. "Saya bisa melihat suami saya" dia menangis, sambil memegang erat-erat pada hitungan. Danny tampak tersedak juga, saat sedan yang sekarang berkilau dengan nilai sentimental yang tak ternilai, perlahan-lahan keluar untuk bergabung dengan mereka di bawah sinar matahari.

Danny menutup acara dengan mengatakan “Keluarga jatuh cinta dengan mobil lagi. Dan memilikinya kembali bersama mereka, berarti lebih dari segalanya. Tidak ada yang lebih baik dari itu!”

Share To:

Alber Andesko

Post A Comment:

0 comments so far,add yours